TOMOKAZU HARIMOTO TALKS  TENERGY

BUAT DENGAN MASA DEPAN YANG MENJANJIKAN, AYAH, YU, PERALATAN SELEKSI

Deru kesuksesan, ciri khasnya, merespons di seluruh aula.

Tomokazu Harimoto dari Jepang merespons secara vokal setiap poin yang dimenangkan di Cape Town pada tahun 2016 untuk menjadi juara Dunia Junior termuda. Saat itu usianya baru 13 tahun; pria muda itu telah membuat kenaikan meteor dan telah mengklaim perhatian dunia.

Teknik dan kekuatan Tomokazu telah meningkat secara dramatis dalam satu tahun terakhir. Pada bulan Desember 2016, pada uji coba untuk tempat tim nasional di Kejuaraan Dunia, ia menghadapi pemain Jepang dan maju ke semi-final, mengamankan tempat kedua di babak penyisihan grup. Sekarang bakatnya diakui sepenuhnya, tetapi tidak banyak orang tahu fakta bahwa ia telah menyempurnakan peralatannya seiring dengan pertumbuhannya.

Mari kita periksa perubahan peralatan halus yang ada di balik terobosan "keajaiban".

Di sekolah dasar, Tomokazu memenangkan enam gelar berturut-turut di Kejuaraan Nasional Jepang (kategori Hope, Cub dan Bambi). Dia juga memenangkan tiga gelar berturut-turut dalam kategori kadet (Bawah 13 dan Bawah 14); itu berarti dia menyelesaikan penyisiran judul-judul di kelompok usianya. Namun, ia membuat perubahan peralatan yang drastis setelah ia meraih kemenangan kelima beruntun di tim nasional. Dalam retrospeksi, perubahan itu mungkin merupakan titik balik.

Tomokazu menyimpulkan perjanjian dengan BUTTERFLY sesaat sebelum pindah ke kelas enam; kontrak itu termasuk adik perempuannya Miwa. Ini adalah kasus pertama untuk BUTTERFLY, itu menjelaskan potensi Harimotos yang BUTTERFLY ramalkan.

Seluruh tim Penelitian dan Pengembangan BUTTERFLY merasa tegang pada hari di bulan Maret 2015 ketika mereka mengusulkan peralatan untuk pertama kalinya.

“Ayahnya Yu datang ke sini sendirian ketika kami membuat proposal tentang peralatannya untuk pertama kalinya. Dia mencoba banyak pisau dan karet dan memilih yang cocok untuk Tomokazu, ”kata Masamichi Kubo, manajer tim saat itu; sekarang manajer tim pemasaran saat ini. Dia ditemani oleh Ma Jia, anggota divisi dukungan pemain dan penanggung jawab Harimotos.

Bahkan setelah itu, Yu mengirim pesanan terperinci dan permintaan peralatan ke Ma Jia; terutama setelah turnamen besar, ia meminta berbagai jenis karet. Adalah kebijakannya untuk melakukan penyesuaian secara teratur.

“Saya pikir dia tidak akan memilih seri TENERGY karena akan sulit untuk menyesuaikan perubahan besar dari karet biasa, jadi kami menyiapkan BRYCE SPEED, ROUNDELL dan BRYCE HIGHSPEED yang akan dirilis untuk uji coba. Namun, karet pertama yang dipilih adalah TENERGY 64 dan TENERGY 64 FX. Dia juga membawa kembali TENERGY 05 itu tidak digunakan. Saya terkejut ketika Yu memilih karet TENERGY karena saya pikir dia kemungkinan besar akan memilih sesuatu selain seri TENERGY pada waktu itu, ”jelas Ma Jia.

“Tomokazu baru berusia 13 tahun namun dia sangat kuat. Yu memilih peralatan untuknya dan Tomokazu menggunakannya untuk efek yang baik. Saya mendapat kesan bahwa dia tidak hanya dapat menyesuaikan teknik tetapi juga peralatan berkat Yu, ”kata Ma Jia.

Mempercayakan tugas untuk mendukung Harimotos, Ma Jia mengusulkan peralatan sesuai dengan permintaan mereka; kontak teratur dengan orang tua tetap terjaga.

MENGAPA KARET PERTAMA TIDAK TENERGY 05 ?

TENERGY 05, populer di antara banyak pemain top dunia dengan kurva melengkung tinggi dan rotasi kuat untuk diberikan; Yu tidak membiarkan putranya menggunakan karet atas. Tentu saja, itu tidak berarti dia tidak pernah mencobanya tetapi TENERGY 05 terlalu berat dan perasaan itu terlalu berat untuk Tomokazu, di usianya yang masih muda.

“TENERGY 05 cepat dan bagus untuk saya ketika saya mencobanya tetapi Tomokazu masih kecil pada saat itu, jadi saya menganggap dia tidak akan dapat menggunakan sepenuhnya kinerjanya karena kurangnya daya. Stabilitas lebih penting daripada kekuatan dalam peralatan. Berat badan juga merupakan salah satu poin yang harus diperhitungkan untuk anak sekolah dasar. Oleh karena itu, saya memilih TENERGY 64 untuk forehand dan TENERGY 64 FX 1.9 untuk pukulan punggungnya, dengan pertimbangan stabilitas dan berat tertentu. Saya ingin membuat raket lebih ringan dengan memilih spons yang lebih lembut, ”jelas Yu.

Memang benar bahwa karet dengan rasa yang lebih keras dapat mengekstraksi pukulan yang baik dalam latihan, tetapi bola tidak akan bergerak cukup jauh jika waktunya terlambat dan posisi pukulan tidak ideal. Untuk memilih peralatan yang mengutamakan stabilitas lebih dari yang lainnya; konsepnya masih sama sekarang.

Tomokazu, dirinya sendiri, juga fokus pada kemudahan penggunaan. “Saya pikir itu sulit untuk menggunakan karet ketika saya mencoba TENERGY 05 untuk pertama kalinya karena bola turun. Saya hanya di kelas enam pada waktu itu, jadi saya tidak memiliki kekuatan yang cukup untuk memanfaatkan penuh karet. TENERGY 64, yang dipilih ayah saya mudah digunakan dengan perasaan lunak pada dampak dan stabilitas serta kecepatan, ”kenang Tomokazu saat itu.

Kekerasan spons sama tetapi bentuk jerawat di lembar atas berbeda; TENERGY 05 memiliki perasaan yang lebih keras dan cengkeraman saat benturan, sementara TENERGY 64 memberikan perasaan yang lebih lembut dan rasa bola yang menggali ke dalam karet. Setelah mulai menggunakan TENERGY 64 dan TENERGY 64 FX pada bulan April 2015, Tomokazu menaikkan berat badan secara bertahap tanpa mengubah kombinasi. Karena itu, berat dinaikkan perlahan satu gram dan dua gram, karet menjadi lebih keras; itu juga sebanding dengan kekuatan otot Tomokazu.

Tomokazu mengubah karet backhand menjadi TENERGY 05 FX pada September 2015 dan segera mengubah ketebalan dari 1,9 menjadi 2,1mm; perubahan itu untuk mencari lebih banyak kecepatan. Dia mengganti karetnya dengan perasaan yang lebih keras ketika Yu menilai Tomokazu dapat "mengayunkan" bahkan dengan peralatan yang lebih berat; penyesuaian telah dilakukan oleh Yu tanpa disadari Tomokazu.

Kecepatan ayunan dari backhand-nya meningkat terutama setelah dia mulai menggunakan layanan kembalinya "Chiquita". Dia menjadi mampu memukul bola dengan membiarkannya menggali ke dalam karet bahkan dengan TENERGY 05 FX. Permintaan karet berubah tidak hanya karena peningkatan kekuatan tetapi juga pada variasi pukulan yang dapat dilakukan; untuk "Chiquita", yang membutuhkan putaran yang lebih kuat, TENERGY 05 FX lebih cocok.

Menggunakan "Chiquita", yang stabil sepanjang sambil mempertahankan putaran yang kuat, Tomokazu mengamuk di Kejuaraan Dunia Junior; dia meraih gelar Singles Boy. “Chiquita” memenangkan satu poin demi poin, dengan menerapkan sidepin yang kuat, kurva bola dan diikuti oleh putaran atas yang kuat. Tomokazu mengkombinasikan dorongan singkat dengan backspin yang sangat kuat sebagai tambahan pada "Chiquita" untuk mencegah lawannya mengambil inisiatif.

Dapat disimpulkan bahwa kekuatannya adalah kualitas tinggi pada "Chiquita", bola yang melakukan perjalanan panjang dan dorongan backspin yang halus untuk menjaga bola tetap pendek. Juga, kecepatan diperlukan untuk mendorong lawan ke tepi, belum lagi stabilitas untuk menciptakan sudut untuk mendapatkan keuntungan awal. Yu, menilai kecepatan ayunannya sudah cukup meningkat, biarkan dia mengganti karet pada tahap sebelumnya.

Di sisi lain, untuk sisi forehand-nya, dia tidak mengganti karet untuk waktu yang lama menyesuaikan dan mencoba TENERGY 05 tetapi kembali ke TENERGY 64. Dia mengganti karet ke TENERGY 80 pada bulan Maret 2016.

Khususnya, menggunakan TENERGY 80, Jun Mizutani membutuhkan waktu satu tahun untuk menggunakannya secara efektif; setelah setengah tahun, Tomokazu mulai merasa kecepatannya tidak cukup. “Kecepatan ayunannya meningkat tetapi bola tidak melaju lebih cepat. Sudah waktunya menggunakan TENERGY 05, ”pikir Yu.

 

TENERGY 05 MUDAH DIGUNAKAN KARET KETIKA KEKUATAN DIPERLUKAN

Tomokazu mengganti karet forehand menjadi TENERGY 05 pada September 2016. Dia percaya sifat karet yang tidak dapat digunakannya satu setengah tahun sebelumnya sangat berbeda; dia merasakan perbedaan pada stroke pertama. Tingginya hampir 10 cm, ukuran kemejanya telah berubah dari S ke L; tubuhnya berubah menjadi atlet. Ketika dia melakukan pukulan topspin, bola melaju lebih cepat tanpa mengubah sensasi; dia merasakan perbedaan terutama dengan topspin melawan backspin play. Dia menjadi dapat berhasil hanya dengan satu topspin; ketegasan forehand meningkat. Itu adalah aspek yang menurutnya kurang.

“Saya merasa TENERGY 05 mudah digunakan tanpa perasaan tidak nyaman setelah berganti dari TENERGY 80. Peralatan yang membuat Anda merasa mudah digunakan pada saat itu adalah yang terbaik. Saya pikir saya tidak bisa bermain dengan baik, kinerja saya didikte oleh karet jika saya memaksakan diri untuk menggunakan TENERGY 05 satu setengah tahun yang lalu. Karet yang tepat adalah karet yang saya tidak membuat kesalahan paling banyak, karet yang tidak saya khawatirkan. Sebaliknya, sekarang saya merasa TENERGI 64 sulit digunakan. Saya pikir peralatan saya yang mudah digunakan akan berubah sesuai dengan peningkatan kekuatan saya, ”kata Tomokazu.

Yu tahu pentingnya memilih peralatan yang paling cocok seiring dengan pertumbuhan pemain. Banyak pemain fokus pada meningkatkan teknik mereka tanpa mempertanyakan peralatan mereka ketika mereka kecil. Mereka mungkin tidak punya pilihan lain karena ada beberapa yang dapat memberi saran tentang peralatan secara profesional jika dibandingkan dengan teknik. Namun, Tomokazu tumbuh untuk disebut keajaiban tanpa gangguan dalam perkembangannya berkat bimbingan ayahnya untuk menggunakan peralatan yang sesuai pada tahap yang sesuai langkah demi langkah.

Bagaimana Yu menilai waktu untuk mengganti peralatan dengan mengamati seorang pemain?

“Setelah terbiasa dengan karet, ia menjadi sadar akan potensinya; semakin dia terbiasa, semakin dia membutuhkan. Ini juga jelas bagi saya dan dia kadang-kadang mengatakan kepada saya dia ingin kecepatan lebih, misalnya. Semakin banyak kekuatan yang diperolehnya, semakin cepat dan kestabilan yang dia raih karena dia mampu membuat bola menggali karet bahkan dengan perasaan yang sulit, ”kata Yu.

“Tomokazu sendiri merasakan kurangnya kecepatan dalam setengah tahun setelah mulai menggunakan TENERGY 80. Oleh karena itu, saya membiarkan dia mencoba TENERGY 05. Dia tidak bisa memegang bola karena kurangnya daya; jadi dia tidak bisa melakukan pukulan seperti yang dia inginkan karena bola tidak cukup menggali karet. Namun, saya mengganti karetnya sebelum Kejuaraan Kadet Seluruh Jepang dan Kejuaraan Junior Dunia karena saya pikir dia telah mendapatkan kekuatan yang cukup dalam beberapa bulan terakhir. Dia membiasakan diri dengan karet lebih awal dari yang saya harapkan. Saya pikir TENERGY 05 paling cocok untuknya sekarang, ”Yu menjelaskan.

Kesuksesannya di Kejuaraan Dunia Junior menyatakan bahwa pilihannya benar, TENERGY 05 untuk forehand dan TENERGY 05 FX untuk backhand.

 

TRANSISI PERALATAN ADALAH TANDA PENGEMBANGAN

Memilih peralatan, raket tidak bisa diabaikan, sama seperti karet. Yu berkata, “Konsepnya sama untuk raket dan karet. Saya ingin dia memiliki raket yang mudah digunakan karena dia hanya seorang anak kecil. Saya pikir raket yang stabil itu penting, seperti halnya karet. Tomokazu tidak bisa mengontrol bola dengan baik dengan raket yang memiliki perasaan keras dengan bahan tenun di lapisan kedua. Saya ingin mengutamakan kontrol bahkan jika tekniknya meningkat dan kekuatannya meningkat di masa depan. "

Raket pertama yang dipilih Yu untuk Tomokazu adalah FUKUHARA AI PRO ZLF. Setelah itu, ia menggunakan raket yang dibuat khusus berdasarkan INNERFORCE LAYER ALC dengan tingkat reaksi yang ditingkatkan. Untuk Tomokazu, yang membuat lawan bergerak di sekitar lapangan dengan memblokir dan melawan menyerang dekat dengan permainan meja, ia tidak memerlukan bola untuk melakukan perjalanan jarak jauh dengan raket keras.

“Dengan raket dengan perasaan yang keras, bola memantul sebelum setiap putaran diberikan dan bergerak ke bawah. Sekarang raket dengan perasaan memegang bola mudah bagi saya untuk digunakan, ”Tomokazu menaruh kepercayaan pada raket saat ini yang mudah untuk memberikan putaran pada bola.

Masamichi Kubo, yang telah mengurus pemilihan peralatannya, mengatakan, “Saya pikir itu adalah pemilihan peralatan yang sangat masuk akal yang dia buat. Dia memilih raket dengan reaksi lebih sedikit tetapi dengan kemampuan kontrol pertama dan meningkatkan reaksi secara bertahap. Untuk karet, ia telah memilih dengan tepat baik dulu maupun sekarang, dengan mempertimbangkan kecepatan ayunannya. Dia mulai menggunakan TENERGY 05 lebih awal dari yang kami harapkan, tetapi sekarang ia bisa menggunakannya dengan baik. Yu selalu sangat serius tentang segalanya. Ketika dia datang jauh-jauh ke TEC BUTTERFLY di Tokorozawa, prefektur Saitama dari Sendai, prefektur Miyagi untuk uji coba, dia kembali ke Sendai untuk latihan di malam hari. Dia sangat tabah dan memiliki profesionalisme yang tinggi. Dia adalah seorang profesional di kalangan profesional. Dia bertujuan tinggi, jadi kami dengan hormat memperlakukan permintaannya dengan gentar. ”

Untuk BUTTERFLY, yang mendukung Tomokazu, kebutuhannya menjadi semakin dan semakin baik saat ia menjadi lebih kuat. Tidak mudah untuk memenuhi permintaannya. Ma Jia, penanggung jawab mengatakan, “Orang tuanya tidak ingin mengecewakannya dalam hal apa pun. Ibunya Ling memberikan bimbingan mental. Ada banyak pelatih untuk teknik tetapi tidak ada orang lain selain orang tuanya yang dapat memahami perubahan halus dalam kondisi mentalnya dan memberinya nasihat. Tentu saja, ada beberapa poin yang hanya bisa disadari olehnya tetapi mereka memiliki sikap untuk mencoba yang terbaik dalam batasan yang mungkin. Mereka terkadang meminta kami untuk memberi nasihat tentang hal-hal selain tenis meja; kami akan terus mendukung mereka dengan paling empatik. ”

 

Banyak orang mengharapkan kesuksesan Tomokazu di masa depan; tidak ada keraguan bahwa dia akan memainkan peran utama dalam tenis meja Jepang di masa depan. Karena itu, ia akan terus memilih peralatan yang optimal untuk dirinya sendiri. Transisi peralatan adalah kesaksian dari kemajuannya lebih lanjut.

 



Older Post Newer Post


Leave a comment

Please note, comments must be approved before they are published